Klaim Pancasilais, FPI Lupa Ingatan Dukung Khilafah


JAKARTA – Klaim FPI yang menyatakan komitmen atas ideologi negara Pancasila dipertanyakan banyak pihak. Terlebih selama ini sepak terjang FPI yang kerap membuat propaganda membenci pemerintah mengadu domba dan memecah belah masyarakat.

Ketua Umum DPP FPI Ahmad Sobri Lubis melakukan pembelaan. Ia menyebut munculnya khilafah dalam Anggaran Dasar/Anggaran Rumah Tangga (AD/ART) FPI. Ia mengatakan kedaluwarsa jika mempermasalahkan persoalan Pancasila kepada FPI. Hal ini disampaikan Ahmad saat hadir dalam acara ILC TV One bertajuk “Maju Mundur Izin FPI” yang tayang pada Selasa (3/12/2019) malam.

“Seingat saya sudah tidak adalah kewajiban mencantumkan Pancasila di anggaran dasar rumah tangga ormas,” ucap Ahmad.

Ia yakin dalam perpanjangan Surat Keterangan Terdaftar (SKT), FPI telah menyatakan komitmennya untuk setia kepada Pancasila.

“Jadi buat FPI, Pancasila itu enggak usah dibahas-bahas lagi, sudah sangat Pancasila-is, tidak dibahas lagi. Setujukah? Tidak setujukah? Bukan tema kita membahas itu,” ujarnya.

Ahmad menuturkan dulu DPP FPI sempat berdialog bersama Taufiq Kiemas di DPR MPR berkaitan tentang pilar negara. Melalui cerita itu, Ketua FPI ingin meyakinkan bahwa ormas-nya memiliki pandangan yang sama tentang Pancasila sebagai dasar negara.

“Sama kok, pandangan FPI dengan pandangan Pak Taufiq Kiemas, sama. Pilar negara kita setuju semua, Pancasila itu sudah final dasar negara kita,” kata Ahmad.

“FPI sikapnya Pancasila itu harus jadi dasar pijakan bangsa kita. Jadi ini udah enggak lagi dipermasalahkan. Kalau ada yang mempermasalahkan masalah soal Pancasila kepada FPI ini sudah terlalu kedaluwarsa dan terlalu fitnah isinya,” imbuhnya.

Ahmad menjelaskan awal munculnya kata khilafah dalam AD/ART di FPI.

“AD/ART yang pertama, ini enggak keluar tulisan khilafah, bagaimana yang berikutnya kok bisa ada dalam Munas FPI. Karena di sini ada respons dari FPI terhadap adanya upaya-upaya untuk menyudutkan bahkan ingin melecehkan ajaran agama Islam sehingga kita perlu untuk membelanya,” ujar Ahmad Sobri.

You may also like

DON'T MISS