KAHMI Banten: Pengajak Golput Dinilai Layak Diberikan Sanksi


BANTEN TERJITU – Koordinator Presidium KAHMI Majelis Wilayah (MW) Banten, Udin Safarudin menyatakan bahwa pihaknya sepakat mendorong pemberian sanksi bagi kelompok golongan putih (golput). Namun, Udin menilai sanksi sebaiknya dijatuhkan kepada kelompok yang menggerakkan golput, bukan pemilih golput.

“Pelaku golongan putih kedepan harus diberikan sanksi sebagai efek jera. Kalau tidak dilakukan akan berdampak negatif. Termasuk juga soal hoax, jadi nantinya akan ada kepastian hukum,” kata Udin dalam dialog khusus di Radio Megaswasra Serang, Banten, Kamis (21/3/2019).

Sehingga, lanjut Udin, termasuk hoax atau juga ghibah akan terhindar ketika memiliki kepastian hukum yang melarang golput.

‘Saya sebut bukan Golput, karena Golput itu putih dan putih itu suci. Kalau tidak mempunyai pilihan dan tidak mencintai negaranya bukan putih lagi tanda tanya besar bisa jadi hitam. Jadi sekali lagi harus ada kepastian hukum untuk pelaku golput ini,” tegasnya.

Udin mengungkapkan, setiap rakyat berhak demokrasi, tetapi masih belajar dalam berdemokrasi. Ada batasan dimana diatur dalam Undang-Undang,  namun demikian ada semacam kejenuhan karena hal itu. Oleh karena itu, harus ada ketegasan dan aturan main dari aparat terkait, bagi mereka yang memainkan hoax maupun golput.

“Masyarakat Banten yang memilih ciri kegotongroyongan yakin bahwa mampu meminimalisir hoax, golongan putih atau golput,” tandasnya. (jtj)


Like it? Share with your friends!

0

Comments 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may also like

DON'T MISS